6.18.2015

Eneug. Part 1

Pernah ngerasa bosen sama suatu hal karena saking seringnya dilakuin? Sama! Sekarang saya lagi ngerasain hal ini.. Lagi bosen "belanja", bosen jalan-jalan, bosen sama hal yang judulnya "buang-buang uang".. Hehehe
Boong banget bosen belanja, Ahahaha. Lebih tepatnya sekarang saya lagi seneng belanja semen, batu alam, pager, dan segala tetek bengek rumah.
Lagi pengen rapihin "sedikit" si rumah sebenernya, pengennya pagernya beda sama yang lain, fasadnya juga beda sama yang lain. Alhasil mulailah saya mencari-cari info..
Setelah browsing sana-sini cari info tukang pager dan harganya, akhirnya keingetan sama temen di kantor konsultan dulu. Kenapa gak minta tolong mereka aja ya, pikir saya selain bisa dipertanggungjawabkan hasil kerjanya kan bisa dapet diskon pulak. Hahaha
Mulailah saya menghubungi Mang Furqon via WA, saya utarain semua keinginan saya yang banyak maunya ini tapi pengen diskonnya banyak. Hehehe
Dan karena si mamang pusing, akhirnya dia ngajak ketemuan biar jelas ngobrolnya. Ahahaha
Akhirnya saya janjian dan ngajak langsung survey lokasi aja, biar sekalian ngukur kebutuhan. Kebetulan lokasi kantor saya sekarang dan kantor lama saya gak terlalu jauh dengan rumah saya.
Berangkatlah kita ke lokasi di jam istirahat kantor.. Cusss! 😅
Sampe di lokasi kita pun mulai mengukur panjang bangunan yang mau dipermak. Habis ini gantian saya yang pusing, ternyata budget nya guedeeee!! Ahahaha
Si mamang sih seneng malah nawarin pasang ini itu segala, Ppppft.
Sebenernya budgetnya gak akan segede itu kalo saya gak banyak maunya, tapi yang bikin budget bengkak lagi karena suami saya request permak belakang juga. Jadi nambah deh.. Tabungan gueeeeee!! 😭😭😭
*exhale.. *inhale.. *exhale.. *inhale

Yaudah lah yaa.. Seenggaknya uang yang dikeluarkan ada hasilnya yang indah. Hahaha *menghibur diri*
Saya pun mulai menyuruh si mamang buat hitung RAB fix nya, sambil saya kirim contoh gambar yang saya pengen aplikasiin di rumah saya via WA ke si mamang. Kali ini si mamang yang pusing lagi.. Dia bilang "Elu mah minimalis tapi barangnya pada mahal!" Hahaha.. Masa iya sih? Ya meneketehe kalo ternyata itu mahal, keliatannya sih simple. Justru saya pilih itu karena saya kira itu murah. Ahahaha.
Karena saya udah duluan pusing sama budget, makanya saya bikin si mamang tambah pusing sama bahan. Hihihi *jangan ditiru ya*

Konsultasi sama suami panjang lebar tentang semuanya, kali ini dia yang gak setuju. Gak setuju lebih ke teknis panjang bahan, katanya kalo terlalu panjang dia bilang lebay. Padahal itu semua demi keamanan bersama. Hihi.. Akhirnya saya suruh aja dia ngukur sendiri, dan pada akhirnya dia pun mulai menyetujui. Yeay!

Setelah semuanya fix, saya, suami dan si mamang pun deal untuk semua biayanya. Itu juga saya minta diskon sama garansi panjang. Ahahaha
Pokoknya saya mau semua sudah selesai minggu depan. Let's see.. Kita lihat gimana hasilnya nanti. Hehehe