5.06.2016

Feeling.


Tiga bulan yang lalu niat banget buat ngerencanain liburan long weekend saat ini ke luar kota. Udah cek tiket PP, bolak balik cek tapi gak jadi apply. Tau kenapa bawaannya malah males aja gitu.. Sampe akhirnya semua tiket full booked dan saya pun gak jadi beli..

Waktu berlalu, ternyata Allah emang udah kasih feeling itu dari 3 bulan yang lalu. Tepatnya tanggal 25 April 2016, Ibu kasih kabar kalo Ayah saya sakit. Tanggal 01 Mei 2016 saya pulang ke rumah, kondisi Ayah saya udah lemes sih sebenernya tapi masih bisa ngobrol sama nonton tv.
Sempet saya belikan obat buat penanganan pertama, soalnya Ayah saya menolak dibawa ke Dokter. Alasannya takut dan sakitnya pasti bisa sembuh gak lama lagi. Besoknya saya pamit berangkat kerja, saya masih tanya kabar melalui Ibu saya keadaan terakhir Ayah saya, katanya membaik.
Tanggal 5 Mei 2016 saya ke rumah, kondisi Ayah saya udah pucet dan lemes banget. Rasanya ini sih bukan membaik tapi semakin parah, akhirnya malem itu saya bujuk beliau untuk mau di cek ke Dokter, khawatir malah tambah parah kalo didiemin dengan perawatan di rumah. Ayah saya pun setuju, tapi minta besok pagi aja.. Mungkin karena beliau udah gak kuat lagi nahan sakitnya, akhirnya beliau pasrah.

Besok pagi, jam 07.30 beliau kami antar langsung ke Klinik Dr. Ueng masuk IGD, setelah di cek ternyata pihak klinik menyatakan harus dirujuk ke RS untuk penanganan secepatnya, mumpung kondisi Ayah saya masih sedikit baik. Dokter tidak bisa melakukan penanganan di klinik karena minimnya alat dan tidak adanya ruang sterilisasi di klinik. Berbekal surat rujukan kami sekeluarga menuju ke Rumah Sakit Khusus Bedah Rama Hadi, di RS Ayah saya langsung masuk IGD untuk penanganan, cek lab, EKG, gula darah semuanya.

Hasil pemeriksaan Dokter, akhirnya Ayah saya dijadwalkan operasi sabtu pagi besok. Oiya, jadi seminggu yang lalu Ayah saya ada bisul di punggungnya, tetapi sudah dilakukan perawatan di rumah ternyata tidak membaik. Malah radang semakin meluas, dan ternyata setelah di cek lab, gula darah Ayah saya sampai 480. Itu kenapa sakitnya gak sembuh-sembuh. Pas denger kabar itu badan saya lemes selemes-lemesnya, kalo saya gak langsung dudukin badan saya mungkin bisa aja saat itu saya jatuh pingsan di ruang IGD.

Bersyukur penanganan pihak RS terhadap Ayah saya sangat sigap. Hingga akhirnya masuk ke ruang perawatan Ayah saya merasa lebih baik dibanding hari kemaren. Mudah-mudahan besok operasinya berjalan lancar Ya Allah..

😇😇