12.19.2011

Terima Kasih Bapak Tukang Ojek!

Senin.. Seperti biasa, rasanya males banget tiap hari senin. Bawaannya selalu gak semangat. Mungkin karena efek libur di hari minggu, pengennya ya tiap hari itu hari minggu. Hehehe

07.30 WIB
Saya berangkat ngantor naik kendaraan umum, deket sih sebenernya jarak dari rumah ke kantor. 10 menit juga nyampe.. Cuma karena rute angkot di kota saya beda-beda jalur tempuhnya jadi jarak yang deket itu mau gak mau mesti naik dua kali kendaraan umum.

Menuju kantor turun dari angkot pertama, saya pasti akan melewati pangkalan ojek. Dan biasanya saya nunggu angkot kedua gak jauh dari pangkalan ojek itu. Turun dari angkot pertama, setelah memberikan ongkos pada pak supir saya pun berlalu sambil menekuk wajah saya. Oiya, wajah saya ini kalo lagi males itu ketauan banget lhooo.. gak bisa disembunyiin. Menunduk saya berjalan melalui pangkalan ojek, tanpa tengok kanan kiri seolah tak peduli siapapun yang lalu lalang di tengah padetnya jalanan di pagi hari. Pikiran saya cuma satu, semoga saya gak menunggu angkot kedua terlalu lama. Sesekali saya lirik seberang jalan, siapa tau angkotnya sudah datang. Sambil maenin hape..

Tiba-tiba dari jauh terdengar teriakan bapak paruh baya, dan sepertinya itu untuk saya. Beliau berteriak.. "Neng, semangaaat.. Semangat kerjanya!". Saya pun menoleh, dari jauh bapak itu tersenyum sambil melambaikan tangan. Saya pun membalas senyumnya sambil mengangguk. Ternyata beliau itu konsumen saya, saya gak kenal siapa dia, cuma memang wajahnya saya pernah liat. Malu rasanya sama bapak tukang ojek itu, jika dibanding beliau kerjaan saya mungkin lebih enak. Hanya duduk di ruangan ber-AC dan membuat report, tidak seperti bapak tukang ojek itu yang mesti berpanas-panasan menunggu rejekinya datang. Itupun jika ada penumpang, jika tidak mungkin dia pulang dengan tangan kosong. Tapi dia tetap semangat menghadapi harinya.


Makasih pak, telah mengingatkan saya..
posted from Bloggeroid