9.20.2010

Minta Maaf atau Memaafkan??


Susah mana minta maaf apa memaafkan??
Bagi saya dua-duanya susah.. Hahaha *maafkan saya ya ALLAH*
Nah lho!?? Sama TUHAN aja kita selalu berharap dimaafkan semua dosa kita lantas kenapa kita tidak bisa memaafkan kesalahan orang lain???
JUJUR bagi saya susah, susah jika kesalahan itu terlalu menyakitkan saya *lebay*
Tapi ini serius!! Entahlah mungkin karena saya orangnya bisa dibilang punya ingetan yang lumayan kuat, Cuma buat kejadian tertentu atau moment tertentu aja ya.. Soalnya kalo yang namanya pelajaran mau di baca atau hapalin kaya gimana juga gak pernah kuat bertahan di otak saya! Hahaha..
Ibarat jarak sekolah sama tempat les hanya terhalang lapangan sepak bola, sehabis nyerap pelajaran les terus lanjut sekolah, itu pelajaran yang udah nempel di otak jatoh semua selama jalan lewat lapangan sepak bola. Hahaha *jedotin kepala ke tembok*

Ceritanya sih jadi dulu waktu SMA saya punya temen sekelas cowok (sebut aja JOKO), anaknya LUMAYAN pinter, kenapa LUMAYAN?? Karena saya pikir dia pinter karena rajin.. Hehehe
Soalnya temen saya sih bilangnya dia dulu waktu SMP biasa aja anaknya, gak pinter-pinter amat akademisnya, entahlah jika yang laen.. maklum saya ga satu sekolah ama dia! :P
Kalau gak salah sih waktu itu mau ada ulangan pelajaran KIMIA, si JOKO minta dijelasin tentang salah satu materi sama temen saya. Karena temen saya lagi sibuk ngerjain tugas dia suruh saya buat nerangin ke si JOKO. Dengan nyantei kaya di pantei si JOKO bilang “enggak ah, saya gak percaya sama dia”.
Heeeei tuh bibir minta di sobek-sobek!! Di pikir cuma ANDA doang yang bisa????? Ngerasa sok pinter! *silet-silet sampe berdarah*
Nah tuh mulai saat itu saya benci banget tuh ma JOKO, dan apesnya lagi rasa benci ternyata membuat doa saya tidak terkabul. Waktu itu saya berdoa semoga gak ketemu dia lagi kenaikan kelas nanti.. Ternyata eh ternyata saya malah sekelas 3 tahun sama dia. *hammer*
(Hayoooo yang satu SMA ma saya jangan iseng nyari siapa si JOKO yaaa, hahahaha)

Sampe sekarang tuh saya susah banget buat maafin dia, sebenernya sih udah maafin tapi tetep aja kalo inget itu kejadian keselnya muncul lagi. Kita bisa memaafkan tapi bukan berarti kita lupa!! (-.-!!)
Salah satu cara buat ikhlas maafin adalah kalo saya AMNESIA! Kaya di sinetron-sinetron gitu.. AMIT-AMIT ih kalo AMNESIA beneran!! *ketok-ketok meja*
Kejadian masa kecil saya aja masih saya inget apalagi Itu kejadian tujuh taun lalu. DAMN!
Naaah kalo minta maaf yang bikin susah itu buat saya satu, yaitu GENGSI! Hahaha..
Eh tapi saya sudah terbiasa kok sekarang buat minta maaf kalo salah, walaupun kadang suka lupa. Hehehe..
Terkecuali buat DWI NOFRI perasaan saya jarang minta maaf, kalaupun saya salah dia yang minta maaf. Hahahaha..  maafkan saya! *tuh saya minta maaf*
Intinya sih sekarang saya sedang belajar buat bisa ikhlas memaafkan siapapun. *doakan saya yaa..*
Dan belajar juga buat selalu minta maaf kalo saya salah. Saya pikir semuanya bisa menjadi mudah kalo kita mau membiasakan diri. Baik terbiasa memaafkan atau minta maaf. Pastinya semua itu butuh proses.. proses untuk melupakan kesalahan orang lain dan proses untuk melapangkan hati kita untuk mengakui kesalahan apabila memang kita salah. Dan satu lagi… kalo kata iklan AXIS “ikhlas.. ikhlas” Hahaha..